Catatan Pengetahuan & Informasi | 2020

Jumat, 09 Oktober 2020

Jumat, Oktober 09, 2020 | ,    Berkomentar
Ciri-ciri Broker Forex Online yang Harus Dihindari

Sejauh ini dalam rangkaian artikel dan panduan kami untuk memilih broker forex online, kami hanya membahas kualitas positif yang harus Anda cari dari broker yang dapat dipercaya. Namun, juga berguna untuk mengetahui kualitas broker forex scam. Ciri-ciri ini, yang mungkin terlihat positif pada awalnya yang padahal justru sebaliknya, bisa tersembunyi di depan mata. Tujuan kami dalam artikel ini adalah untuk mengeksposnya sehingga Anda tidak akan membuat kesalahan yang mahal.

1. "Teregulasi" tanpa bukti yang sah

Cara paling umum bagi seorang broker untuk menangkap korban baru adalah melalui beberapa modus operandi yang rumit. Mereka akan mengklaim bahwa mereka broker yang teregulasi, menghasilkan segel persetujuan palsu dengan kode registrasi yang unik tetapi tidak valid, dan memiliki satu atau lebih clone firm (perusahaan palsu) untuk merujuk kepada broker utama ini sebagai broker yang sah. Bahkan ia dapat didukung oleh sebuah pengacara yang korup.

Pada permukaan, broker ini mungkin terlihat mengundang. Orang-orang akan berbicara tentang broker ini di media sosial selama berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun. Pialang lain akan secara mengenali pialang ini sebagai pemula yang sukses. Setidaknya dibutuhkan satu kerugian finansial yang besar bagi broker ini untuk kabur dan mentransfer pendapatan korban ke dalam rekening bank luar negeri. Selalu waspada dan skeptis, dan jangan ikuti kerumunan. Baca dengan teliti nomor registrasi dan validasikannya sendiri.

2. Clone firm atau perusahaan palsu

Disebutkan pada poin terakhir adalah clone firm atau perusahaan palsu. Sebuah organisasi amal yang nyata, Step Change, memberi penjelasan tentang clone firm seperti ini:

“Perusahaan klon adalah situs web palsu yang meniru perusahaan atau badan amal yang nyata dan dapat dipercaya. Mereka… menipu Anda agar memberikan data pribadi atau bahkan uang Anda.”

Sangat disayangkan bahwa kloning sangat umum sehingga para penipu bersembunyi di balik topeng amal untuk menipu orang yang bermaksud baik. Jika ini bisa terjadi pada organisasi amal, pasti bisa juga terjadi pada organisasi forex trading, di mana uang dipertukarkan secara rutin. 

Untuk menghindari perusahaan kloning, cari ulasan dari situs review yang independen. Jika tidak ada ulasan sama sekali, anggaplah itu sebagai perusahaan palsu. Perusahaan klon cepat didirikan, tetapi tidak seperti kasus pertama, mereka tidak dapat memperoleh daya tarik yang cukup untuk memiliki reputasi sama sekali.

3. Forex Ponzi

Skema Ponzi, juga dikenal sebagai skema piramida, bekerja seperti ini: 1) Anda diundang ke dalam pertemuan eksklusif untuk mempelajari “kesaksian” dari sekelompok individu yang sukses karena mengikuti sebuah program, 2) Anda diharapkan untuk membeli produk forex (kemungkinan besar layanan manajemen), dan 3) Anda kemudian diberitahu bahwa Anda dapat melipatgandakan potensi penghasilan Anda dengan jumlah yang tinggi, jika Anda mengundang orang lain untuk bergabung dengan program ini.

Tidak ada jaminan bahwa uang Anda akan dikelola dengan baik, jika memang dilakukan. Gagal mengundang anggota akan membuat Anda rugi. Ini bukanlah cara kerja forex yang murni. Hindari skema Ponzi dengan sangat berhati-hati terhadap klaim seperti program 'hasil tinggi-risiko rendah', status keanggotaan premium, dan tampilan kekayaan yang berlebihan.

Tentang FBS

FBS adalah perusahaan perdagangan forex online internasional berlisensi. Platform mereka sepenuhnya online, dengan beberapa program pelatihan offline opsional yang dapat Anda ikuti, jika Anda memilihnya. Ikuti berita FBS di Twitter dan Instagram, dan berhati-hatilah saat memilih broker forex.
Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar